PENULIS CILIK : KEUTAMAAN ILMU

Daftar Isi
Adapun dasar keutamaan ilmu itu telah disebutkan Al Qur'an dalam beberapa ayat di antaranya:

 

شَهِدَ اللَّهُ أَنَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ وَالْمَلَائِكَةُ وَأُولُو الْعِلْمِ قَائِمًا بِالْقِسْطِ ۚ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ

Allah menyatakan bahwasanya tidak ada Tuhan melainkan Dia (yang berhak disembah), Yang menegakkan keadilan. Para Malaikat dan orang-orang yang berilmu (juga menyatakan yang demikian itu). Tak ada Tuhan melainkan Dia (yang berhak disembah), Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. (Q.S.Ali Imran:18)
Lihat ! bagaimana Allah memulai dan mensucikan DzatNya sendiri, lalu memuji para malaikatNya dan orang orang yg berilmu.

Dalam ayat ini disebutkan :
''... niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat.... (Q.S.Al-Mujadilah:11)

Ibnu Abbas berkata bagi para ulama (adapun berilmu) itu memiliki kelebihan 700 derajat diatas orang yang beriman . Adapun jarak di antaranya dua derajat itu sejauh perjalanan 500 tahun.

Nabi Saw: bersabda: ''Para ulama itu pewaris para Nabi".
Artinya : Tidak ada pangkat keagungan atas para nabi, tidak ada kemuliaan diatas kemuliaan orang yang mewarisi pangkat terebut.

Nabi Saw bersabda: "pada hari kiamat nanti ada 3 golongan yang mendapat syaf'aat, yaitu:
1), Para nabi
2), Para ulama (cendekiawan)
3,) Syuhada (orang yang mati syahid).

Nabi Saw bersabda: "keutamaan orang mukmin yang berilmu atas orang mukmin yang ahli ibadah itu ada(jarak) 70 derajat".

Ali bin Abi Thalib juga berkata: orang yang berilmu (alim) itu lebih utama dari pada orang yang berpuasa (disiang hari), beribadah (dimalam hari) dan berjihad(di jalan Allah ".

Abu Aswad berkata : tidak ada sesuatu yang lebih mulia dari ilmu. Para raja itu menghukumi manusia , sedangkan para ulama (ahli ilmu) menghukumi para raja tersebut ".

Ibnu Abbas berkata: nabi Sulaiman bin Daud di suruh memilih antara ilmu, harta dan kerajaan, maka beliau memilih ilmu, lalu diberikan harta dan kerajaan kepadanya secara bersamaan".

Sebagian hukama`berkata : ketika orang alim meninggal , maka ikan-ikan di air menangis dan burung -burung di udara juga menangis ".


• Sumber : Karya Al-Ghazali, Mutiara Ihya'ulumuddin, Lintas Media.
• Penulis : Hafidz Iskandar
• Editor. : Ahmad Prayitno